Home » » Sinopsis Film Wanted

Sinopsis Film Wanted

Sinopsis Film Wanted



Seorang pemuda bernama Wesley Gibson hanyalah seorang karyawan lugu yang bekerja sebagai akunting, ia sering menjadi bulan-bulanan atasan dan teman kerjanya. Lebih buruk lagi, pacar Wesley selingkuh dengan teman kerjanya, dan ia tak mampu berbuat apa-apa. Wesley selalu meminum obat anti-depresan ketika ia merasa stres. Dia berkata bahwa ayahnya telah meninggalkannya ketika ia masih berusia 7 hari. Dia bertanya-tanya apakah mungkin ketika ia lahir ayahnya melihat kegagalan pada dirinya.

Di tempat lain, seorang pria bernama "Mr.X" menjumpai seorang wanita ahli balistik untuk mengetahui siapa yang membuat peluru yang ditemukannya. Wanita itu mengamati peluru tersebut dan mengatakan bahwa peluru tersebut bersih, tidak bisa terlacak. Tiba-tiba seseorang dari gedung sebelahnya menembak wanita ahli balistik tersebut tepat di kepalanya, lalu Mr. X melompat lewat jendela dan menembaki lawan-lawannya. Ponsel lawannya yang telah tewas berdering, kemudian ia mengangkat ponsel tersebut dan berbicara dengan seorang pria, kemudian ia sadar bahwa ia telah berdiri tepat di tanda X, kemudian Mr.X mati terbunuh ditembak oleh pria di ponsel dari jarak jauh.

Suatu malam di apotek, Wesley sedang membeli obat anti depresi untuk mengatasi stres nya. Dia bertemu dengan seorang wanita misterius bernama Fox mengatakan kepadanya bahwa ayahnya adalah seorang pembunuh elit yang tewas sehari sebelumnya, dan Wesley adalah target berikutnya. Wesley menjawab bahwa ayahnya meninggalkannya setelah seminggu kelahirannya. Kemudian Cross, orang yang membunuh ayah Wesley datang untuk membunuh Wesley. Terjadi baku tembak antara Cross dan Fox, kemudian terjadi kejar-kejaran di jalanan Chicago. Fox membawa Wesley ke markas Persaudaraan, tempat para pembunuh sejak seribu tahun lalu.

Di markas persaudaraan, Wesley bertemu dengan pimpinan kelompok yang bernama Sloan, ia meminta Wesley untuk mengikuti jejak ayahnya sebagai seorang pembunuh. Sloan menyuruh Wesley untuk menembak sayap lalat yang ada di tempat sampah, ketika ia menolak salah satu anggota menodongkan pistol di kepalanya, itu membuat Wesley menjadi panik. Entah bagaimana Wesley berhasil menembak beberapa sayap lalat. Sloan mengatakan bahwa ia mampu melakukan itu karena jantungnya berdetak 400 kali per detik ketika ia stres dan panik. Denyut jantung meningkat secara drastis dan adrenalin menghasilkan kekuatan super, kecepatan, dan refleks, terlihat ketika ia berhasil menembak sayap lalat. Persaudaraan bisa mengajarinya untuk mengontrol kemampuan ini, sehingga Wesley dapat mengikuti jejak ayahnya sebagai seorang pembunuh. Wesley menolak dan melarikan diri dalam ketakutan. Gibson bangun keesokan harinya berharap semuanya mimpi, tapi ia menemukan pistol milik ayahnya, dan kemudian ia menyembunyikannya di toilet.

Wesley kembali bekerja, ketika akhirnya ia menemukan beberapa juta dolar dalam rekening bank miliknya. Dia mengkritik bosnya di depan seluruh pegawai kantor, dan saat berjalan keluar, dia memukul wajah Barry dengan keyboard komputer. Wesley kemudian melihat foto dirinya dan Fox di halaman depan beberapa surat kabar sebagai buronan yang dicari ketika peristiwa di apotek. Fox menunggu di luar untuk membawanya kembali ke markas Persaudaraan disebuah pabrik tekstil sederhana. Tenunan kain akan membuat kode-kode yang berisi nama target yang akan dibunuh.

Di pabrik tekstil tersebut, Wesley dilatih dengan keras untuk menjadi sebagai seorang pembunuh seperti ayahnya. Beberapa waktu kemudian, ketika pelatihan selesai, Wesley diberikan perintah untuk membunuh orang dari Loom of Fate, alat tenun memberikan nama-nama dari target melalui kode biner tersembunyi. Pada saat tugas pertamanya, Wesley ragu-ragu untuk membunuh sasarannya. Dia mengatakan kepada Fox bahwa tidak benar membunuh seseorang tanpa mengetahui tentang mereka atau mengapa mereka pantas untuk dibunuh. Fox kemudian menceritakan tentang kisah masa kecilnya, tentang seorang hakim yang menangani kasus sensitif, dan hakim telah memerintahkan terdakwa untuk dibunuh. Seorang pembunuh bayaran memegang gadis kecil tersebut dengan todongan pisau saat ia menunggu ayahnya untuk kembali ke rumah. Si pembunuh kemudian membunuh ayahnya dengan cara membakarnya hidup-hidup di depan gadis kecil tersebut. Fox menjelaskan bahwa orang yang membunuh hakim tersebut telah ditargetkan oleh Persaudaraan beberapa minggu sebelum peristiwa pembakaran tersebut, tapi anggota pembunuh mereka telah gagal untuk melaksanakan tugasnya, sehingga pembunuh hakim tersebut masih hidup dan membunuh orang lain. Fox kemudian memberitahu Wesley tentang semboyan dari persaudaraan, "Bunuh satu dan mungkin menyelamatkan ribuan". Setelah mendengar cerita tersebut, Wesley akhirnya berhasil membunuh targetnya dengan peluru yang melintas menikung dari tembakannya.

Sempat beberapa kali Wesley bertemu dengan Cross, ketika pertemuan tersebut lengan Wesley terkena tembakan peluru. Setiap kali Sloan memerintahkan Wesley untuk membunuh seseorang, Wesley selalu bertanya apakah targetnya adalah Cross, karena ia tidak sabar untuk membalas dendam atas kematian ayahnya. Pada suatu waktu, Sloan memberi tenunan kain tertulis nama Cross, yang berarti bahwa target berikutnya adalah Cross. Fox merasa bahwa itu terlalu dini, tapi kemudian diam-diam Sloan memberikan Fox misi untuk membunuh Wesley, ia mengatakan bahwa namanya juga muncul dalam mesin tenun.

Wesley menganalisis peluru yang sempat tertembak di lengannya, dia menemukan bahwa pembuat peluru tersebut adalah Pekwarsky, pembuat peluru yang tinggal di bagian timur Moravia. Wesley dan Fox segera melakukan perjalanan ke sana dan menangkap Pekwarsky, dan memerintahkan Pekwarsky untuk mengatur pertemuannya dengan Cross. Wesley melihat Cross di dalam kereta yang akan berangkat, kemudian ia masuk ke dalam kereta tersebut tanpa ditemani Fox. Fox mencuri mobil dan menabrakannya ke kereta, akhirnya kereta tergelincir saat mencapai jembatan diatas jurang yang dalam. Wesley hampir jatuh ke dalam jurang, tetapi Cross menangkap tangannya menyelamatkan nyawanya. Setelah Cross menyelamatkan hidup Wesley dengan mencegah dia dari jatuh ke dalam jurang, Wesley menembaknya. Sebelum mati, Cross mengatakan bahwa dia adalah ayah kandung Wesley, dan persaudaraan telah berbohong kepadanya. Fox menegaskan hal ini, dan menjelaskan bahwa Wesley direkrut karena ia satu-satunya orang yang tidak bisa dibunuh Cross, karena Wesley adalah anak kandungnya. Fox kemudian memberi tahu Wesley tentang urutan pembunuhan selanjutnya, dan target selanjutnya adalah Wesley. Fox mengangkat pistolnya untuk menembak Wesley, tapi Wesley lolos dengan menembak kaca di bawahnya dan terjun ke sungai di bawah.

Wesley terbangun di sebuah apartemen di seberang jalan dari apartemen tempat ia tinggal dengan mantan kekasihnya. Dia diselamatkan oleh Pekwarsky. Setelah memeriksa apartemen, ia menemukan barang-barang milik ayahnya, foto-foto dirinya ketika ia masih kecil, ayahnya selalu memantau dia seumur hidupnya. Pekwarsky memberi Wesley selembar kain tenun dan menyuruh dia untuk memecahkan kode itu. Wesley terkejut menemukan nama Sloan dalam tenunan tersebut. Pekwarsky menjelaskan bahwa Sloan mulai menargetkan keuntungan setelah menemukan bahwa ia ditargetkan oleh mesin tenun takdir, dan tidak memberitahu anggota Persaudaraan bahwa mereka sekarang tidak lebih dari pembunuh bayaran. Cross menemukan kebenaran, dan mulai membunuh anggota Persaudaraan untuk menjauhkan mereka dari anaknya. Sejak saat itu Sloan telah menggunakan perintah pembunuhan palsu untuk mengarahkan persaudaraan sebagai pembunuh kontrak semata

Wesley menyadari bahwa Cross tidak pernah benar-benar mencoba untuk membunuh dirinya dalam pertemuan mereka sebelumnya, ia telah membunuh anggota kelompok persaudaraan untuk menjauhkan mereka dari Wesley. Pekwarsky berangkat setelah memberikan tiket pesawat kepada Wesley, ia menyatakan bahwa ayahnya hendak dirinya hidup bebas dari kekerasan. Sambil menjelajahi apartemen, Wesley menemukan sebuah kamar rahasia yang merupakan tempat senjata dan peta milik ayahnya. Dia bahkan menemukan pasokan Pembasmi mini-bom yang dibuat dari tikus, ia menyadari bahwa bom tikus tersebut telah dipelajari oleh ayahnya

Wesley kemudian menyusun rencana untuk balas dendan kepada Sloan dan persaudaraan. Dengan sangat marah Wesley menyerang pabrik tekstil yang merupakan benteng Persaudaraan dan pertempuran berjalan, menewaskan hampir setiap anggota Persaudaraan. Setelah memasuki kantor Sloan, ia mengungkapkan penipuan Sloan kepada para pembunuh yang ada di ruangan. Dia kemudian mencoba untuk membunuh Sloan, tetapi dihadang oleh Fox. Fox bertanya kepada Sloan apakah semua itu benar. Sloan kemudian mengungkapkan bahwa semua nama mereka telah muncul di mesin tenun, dan ia harus mengambil tindakan untuk melindungi mereka. Dia kemudian menjelaskan bahwa jika mereka benar-benar percaya dan mematuhi kode di mesin tenun, maka mereka harus membunuh diri mereka sendiri. Jika tidak, mereka harus membunuh Wesley. Para pembunuh lainnya memutuskan untuk membunuh Wesley, namun Fox yang percaya dan mematuhi kode di mesin tenun menembak dengan peluru berbelok yang membunuh semua anggota Persaudaraan di dalam ruangan, termasuk dirinya sendiri. Sebelum peluru mengenai dirinya, Fox melemparkan pistolnya kepada Wesley, untuk membunuh Sloan. Sloan berhasil melarikan diri, dan Wesley menghancurkan mesin tenun takdir.
 
Wesley, kembali dengan tanpa uang sepeser pun dan tanpa tujuan. Seorang pria kemudian terlihat di depan komputer, mirip seperti Wesley di awal film. Sloan muncul dengan menodongkan pistol di belakang kepala pria itu. Pada saat itu, orang itu berbalik dan ternyata adalah umpan. Sloan melihat ke bawah dan menyadari dia berdiri diatas tanda X. Dia kemudian mendongak dan berkata, "Oh, fuck", kemudian Wesley menembaknya dari jarak jauh, sama seperti ayahnya ketika membunuh Mr X pada awal film. Hal ini juga menunjukkan bahwa peluru yang sama melewati kaleng botol minuman mantan sahabatnya yang selingkuh dengan mantan pacarnya, dan melewati donat mantan bosnya.  Film berakhir dengan Wesley mengatakan "What the fuck have you done lately?" (Apa yang telah Anda lakukan akhir-akhir ini?).
Share this article :

1 komentar:

handifah Ringmaster mengatakan...

masihh adaa bnayk yang kurang tpi lumayann membantu saya terima kasih

Poskan Komentar

 
Copyright © 2011. Kedondoong - All Rights Reserved